Wakil ketua Dewan Konsultasi Rakyat Indonesia mengatakan bahwa kasus Covid-19 terus meningkat, dan pemerintah tidak kompak dalam mengimplementasikan kebijakan.

Home / MPR RI / Wakil ketua Dewan Konsultasi Rakyat Indonesia mengatakan bahwa kasus Covid-19 terus meningkat, dan pemerintah tidak kompak dalam mengimplementasikan kebijakan.

TRIBUNNEWS.COM-Wakil Ketua Konferensi Konsultatif Demokrasi Rakyat Indonesia, Syarief Hasan (Syarief Hasan) menyatakan keprihatinan tentang langkah-langkah yang diambil pemerintah untuk mengatasi pandemi Covid-19. Pasalnya, hingga saat ini peningkatan kasus di Indonesia masih sangat tinggi, melebihi 1.000 kasus, sehingga jumlah kasus yang dikonfirmasi mencapai 115.056 pada 8 April 2020. -Menurutnya, pernyataan Presiden Joko Widodo baru-baru ini berfokus pada kementerian dan lembaga independen, yang menunjukkan kurangnya kohesi dalam pemerintahan saat ini. Namun, keberhasilan beberapa negara dalam merespons pandemi Covid-19 tidak terlepas dari interaksi dan kerja sama antarlembaga.

Dia juga menemukan bahwa para menteri yang sebenarnya adalah asisten presiden berkinerja buruk. Bahkan, Presiden Jokovy telah muncul di beberapa kesempatan untuk menangani masalah teknis, seperti bagaimana mensosialisasikan penggunaan topeng dan menjaga jarak yang seharusnya dapat dilakukan oleh para menteri. Yang paling menonjol, Presiden Jokowi telah berulang kali mengutuk kementerian / lembaga yang tidak memiliki rasa krisis, terutama yang lambat menyerap anggaran. . Memang, pemerintah memiliki banyak sumber daya dan kemampuan untuk mengintervensi semua kebijakan Indonesia.

“Angka positif harian menunjukkan bahwa berbagai kebijakan yang dikeluarkan pemerintah tidak efektif,” kata Syarief. Di banyak negara termasuk negara ASEAN, telah berhasil menahan penyebaran Covid-19. Padahal, di Asia Tenggara, hanya Indonesia yang mengalami peningkatan kasus secara signifikan. Ini sebagian besar dipengaruhi oleh kebijakan pemerintah masing-masing negara. -Syarief Hasan juga mendaftar peran sentral beberapa kepala pemerintahan. Misalnya, Perdana Menteri Malaysia telah menyebar sejak awal Maret dan segera mengeluarkan kebijakan penguncian, menutup ruang masuk bagi pembawa virus ke negara itu. Pada akhirnya, Malaysia mampu menghilangkan angka positif Covid-19 dan mempertahankan pertumbuhan ekonominya – tidak hanya Perdana Menteri Malaysia, Presiden Turki juga mengadopsi kebijakan penguncian akhir pekan dan aturan ketat bagi anak-anak dan orang tua untuk tinggal di rumah. Kebijakan ini berhasil menekan angka positif Turki. Syarief berkata: “Pemerintah harus belajar dari negara lain dalam hal kohesi,” kata Syarief.

Dia juga menyatakan terkejut. Karena menurutnya Indonesia memiliki budaya gotong royong yang sangat kental. Namun budaya ini tidak tercermin dalam penanganan pemerintah dalam pengendalian pandemi. Dia mengatakan: “Qualcomm Liuyong harus menjadi semangat sistem kerja pemerintah.” “Kementerian dan lembaga harus menyatukan dan mengusulkan kepentingan bersama untuk segera menyelesaikan pandemi ini. Presiden harus” kita juga tahu bahwa akan ada Soalnya, dia bisa mengambil kebijakan yang efektif dan tegas untuk mengembalikan kepercayaan publik terhadap kinerja pemerintah tanpa harus berkomentar karena alasan yang tidak diketahui, ”tutup Syarief Hasan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

adu ayam online_s128.net_s1288