Bamsoet: Tonggak baru di Papua berdasarkan nilai-nilai Pancasila

Home / MPR RI / Bamsoet: Tonggak baru di Papua berdasarkan nilai-nilai Pancasila

Ketua MPR Indonesia Bambang Soesatyo percaya bahwa peran Papua sebagai tuan rumah Pekan Olahraga Nasional (PON) dari 20 Oktober hingga 2 November 2020 adalah untuk memberikan prioritas pada nilai-nilai Papua dalam sejarah pembangunan Papua. Langkah baru. Pancasila. Terutama ketika perintah ketiga Indonesia bersatu dan perintah kelima keadilan sosial untuk semua orang Indonesia dilaksanakan. -Sebagai tuan rumah, sebagian besar pembangunan akan terkonsentrasi di Papua. Implementasi juga akan memiliki efek berganda pada pembangunan ekonomi dan sosial masyarakat Papua. Pada prinsipnya, olahraga, budaya, dan pariwisata adalah tiga hal yang tidak dapat dipisahkan, yang semuanya akan mengarah pada peningkatan pendapatan daerah dan kesejahteraan masyarakat, sehingga orang Papua dapat mengambil manfaat dari menjadi negara tuan rumah yang baik dan menerima dukungan dari semua aspek negara. Manfaat. negara. Bamsoet menyatakan saat meninjau konstruksi Stadion Utama Rising Papua di Jayapura, Papua pada Selasa (3/3/20).

Mantan Ketua Parlemen Republik Indonesia dari tahun 2014 hingga 2019 menjelaskan bahwa Jayapura adalah yang kedua kalinya ia mengunjungi Papua selama serangkaian kunjungan kerja ke Konferensi Konsultatif Rakyat Indonesia, Parlemen Indonesia dan para pemimpin Partai Progresif Demokrasi Indonesia. daerah. Setelah tim mengunjungi Wamena, mereka berdialog dengan Foukopimda Jayawijaya dan mengamati pembangunan rumah khusus untuk para korban kerusuhan Wamena.

Rachmat Gobel, Wakil Ketua Majelis Nasional Indonesia, Wakil Ketua Majelis Nasional Indonesia Lestari Moerdijat, Wakil Ketua Dewan Permusyawaratan Rakyat Indonesia, Arsul Sani, Wakil Wakil Ketua Dewan Permusyawaratan Rakyat Indonesia Pembicara Arsul Sani (Arsul Sani) juga menghadiri RI Fadel Muhammad (RI Fadel Muhammad), Ketua DPD RI Sultan Najamudin (Sultan Najamudin), Ketua Forum Pertukaran dan Aspirasi Indonesia, MPR Papua / Anggota MPR Papua Yorrys Raweyai (Yorrys Raweyai) dan anggota DPR RI dan DPD RI Dapier Papua dan Papua Barat. Wakil Gubernur Papua Klemen Tinal dan Kepala Kepolisian Daerah Papua Inspektur Paulus Waterpauw juga menghadiri pertemuan tersebut.

Wakil ketua Kamar Dagang dan Industri Indonesia percaya bahwa siapa pun akan terkejut dengan kemegahan Stadion Utama Rising Papua. Rasakan aura hebat orang Papua dengan keindahan alam dan budaya yang kaya. Stadion ini adalah tonggak sejarah terbaru di Papua menjadi daerah yang lebih maju, makmur, adil dan makmur.

“Membangun stadion dan tempat olahraga lainnya di Papua bukan hanya tentang membangun benda mati.” Anak-anak Papua dapat menjadi atlet nasional. Masyarakat harus memperlakukan berbagai fasilitas olahraga yang telah dibangun dengan bijak. Bamsoet mengatakan: “Karena proses konstruksi juga menggunakan dana publik dari anggaran nasional dan daerah,” Ketua MPR RI menambahkan bahwa, tidak seperti situasi di mana kesehatan atlet sangat mengkhawatirkan di masa lalu, atlet sekarang memiliki harapan akan pendapatan. Selain kemakmuran, menjadi atlet juga bisa membuat negara harum.

“Ketika lagu Indonesia Raya dinyanyikan di negara lain, hanya ada dua hal yang dapat mengangkat bendera merah putih, yaitu kunjungan resmi kepala negara dan atlet yang memenangkan kejuaraan. Bamsoet mengatakan:” Kami berharap Papua dapat menjadi atlet yang bangga Lahir. Temui para atlet, ofisial dan orang-orang dari berbagai daerah dari Papua menonton pertandingan PON. Tanpa pengembangan partisipatif, kemajuan tidak dapat dicapai.

“Empat daerah akan menjadi tempat untuk 37 acara olahraga, PON 2020, yaitu Kota Jayapura, Kabupaten Jayapura, Kabupaten Mimika dan Kabupaten Merauke. Tidak kurang dari 6.442 atlet dari berbagai arah” Negara akan datang ke Papua . Belum lagi resmi dan bertambahnya pendukung. Menjaga Papua tetap hidup dalam semangat solidaritas, “Bamsoet menyimpulkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

adu ayam online_s128.net_s1288