Untuk meningkatkan pengetahuan kebangsaan, ratusan siswa SMAN 1 Bell Tower mengunjungi MPR

Home / MPR RI / Untuk meningkatkan pengetahuan kebangsaan, ratusan siswa SMAN 1 Bell Tower mengunjungi MPR

Jakarta TRIBUNNEWS.COM-Jawa Barat Jonggol SMA Negeri 1 Sekitar 456 siswa dan 16 instruktur dari Jonggol mengunjungi Konferensi Konsultasi Rakyat (MPR) pada Kamis (5/3/2020). Siti Fauziah, kepala Kantor Hubungan Masyarakat Sekretariat Jenderal Republik Indonesia, secara langsung menerima delegasi di ruang konferensi gedung Nusantara V di Senayan Jakarta, gedung MPR.

“Kunjungan ini adalah kunjungan kedua kami ke gedung MPR. Bahkan. Kami, terutama para siswa, sangat antusias mengunjungi MPR. Bahkan, sejak meninggalkan Jonglu setelah fajar, hujan belum berhenti. Akan melemahkan antusiasme kita, karena di sini, kemungkinan para siswa bersaksi dengan jelas adalah pusat dari sistem konstitusi Indonesia, di mana para wakil rakyat berkumpul untuk mempersiapkan kesejahteraan negara. Didih melanjutkan kedatangan utama kelompok itu. Tujuannya adalah untuk memperkuat pemahaman kebangsaan siswa dalam hal pekerjaan rumah dan otoritas lembaga nasional (khususnya MPR), dan mengambil ide ini langsung dari sumber MPR.

“Kami berharap bahwa melalui kunjungan ini, siswa akan dapat Dapatkan pemahaman yang lebih baik tentang kursus kewarganegaraan administrasi nasional di Pancasila. Dengan kata lain, siswa kami diperkenalkan ke dunia nyata di mana orang-orang hebat bertemu. Saya berharap mereka akan menginspirasi mereka untuk bercita-cita menjadi wakil rakyat, “katanya.” Selamat datang di gedung MPR gedung Nusantara V, yang merupakan rumah bagi rakyat Indonesia. Ini rumah Anda di sini, jangan ragu. Terutama generasi muda di negara Anda. Siapa tahu, di masa depan, akan ada beberapa dari Anda yang menjadi anggota MPR dan menjadi pemimpin MPR, “katanya, disambut oleh paduan suara” aammiiin “dari semua siswa .— Setelah dengan hangat menerima anggota kelompok, Siti Fauziah atau bahasa sehari-hari dikenal sebagai Ms. Titi juga memperkenalkan dokumen yang berkaitan dengan sosialisasi empat pilar Konstitusi, Parlemen dan MPR. Dia mengatakan bahwa UUD 1945 atau Konstitusi NRI adalah sumber hukum undang-undang tertinggi di Indonesia. ” Siswa harus memahami Konstitusi. Sebelum merevisi teks dan mengacu pada Konstitusi, ada UUD 1945. Setelah direvisi, itu menjadi UUD 1945 Republik. Indonesia (Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945). Ini adalah pengetahuan dasar yang perlu diketahui siswa, “katanya. Masyarakat menggunakan metode penyampaian berganda, salah satunya adalah metode kompetisi kuis empat pilar MPR untuk siswa sekolah menengah.

Bagian tengah dari pidato tersebut adalah Ms. Titi sebagai pembicara utama Keunikan teknologi eksposur dirancang untuk menghilangkan kebosanan, pertama untuk memprovokasi provokasi atau rangsangan melalui kuis, untuk menyampaikan materi secara interaktif, sehingga menarik perhatian audiens. Semua siswa.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

adu ayam online_s128.net_s1288