Wakil presiden MPR Indonesia semakin aktif meminta pemerintah untuk lebih memperhatikan pemberantasan Covid-19

Home / MPR RI / Wakil presiden MPR Indonesia semakin aktif meminta pemerintah untuk lebih memperhatikan pemberantasan Covid-19

TRIBUNNEWS.COM-Syarief Hasan, wakil ketua Partai Konsultatif Rakyat Indonesia, mengatakan pemerintah telah menanggapi peningkatan jumlah positif Covid-19, yang telah mempengaruhi 43.803 orang.

Data terakhir dari Kelompok Kerja Pemrosesan Covid-19, Kamis (18/6/2020) menunjukkan bahwa kasus harian tumbuh paling cepat, mencapai 1.331 kasus positif baru. Paradoksnya, dengan penerapan normal baru minggu lalu, kecuali (14/6/2020), jumlah kasus per hari selalu lebih besar dari seribu. , Bukan hanya perbaikan ekonomi. “

Ini juga menimbulkan pertanyaan tentang berbagai tahap kebijakan pemerintah. Karena tindakan yang diambil oleh pemerintah belum membuahkan hasil, sebaliknya, jumlah korban telah meningkat. Setelah kebijakan normal yang baru belum diterapkan – misalnya, banyak pasar tradisional Pengunjung belum menerapkan perjanjian kebersihan untuk mencegah Covid-19, dan banyak orang belum memberikan cuci tangan, memakai topeng dan tempat-tempat jauh dari masyarakat.

Dia menyarankan agar pemerintah mempelajari situasi di negara lain yang mengendurkan blokade dan menerapkan standar baru. Gelombang kedua Covid-19 menyerang banyak negara termasuk China, yang sebelumnya menyatakan nol kasus .

(16/6/2020), beberapa daerah di China memberlakukan kembali keketatan setelah menambahkan 158 kasus baru Demikian pula, Korea Selatan telah membatasi kegiatan ekonominya lagi setelah menambahkan kasus-kasus baru. “” Negara-negara lain, seperti Cina, sejumlah kecil Korea Selatan dan Korea Selatan telah membatasi mereka lagi. Menariknya, jumlah kasus per hari di Indonesia melebihi 1.000. Selain itu, relaksasi ini diikuti oleh penerapan tegas “Protokol Kesehatan” di masyarakat. Syarief mengatakan bahwa kebijakan ini tidak normal dan kontraproduktif. Ia juga mempertanyakan persiapan pemerintah dan investasi sejumlah besar uang setelah pemerintah Hasil dan ruang lingkup pekerjaan. Satu triliun dolar tidak menunjukkan Covid-19 kasus positif dan kemajuan dalam pengelolaan sektor kesehatan. Faktanya, yang terjadi adalah bahwa anggaran besar memperluas defisit anggaran nasional menjadi 6,34% dari PDB. Dana tersebut setara dengan 24,73% dari pengeluaran anggaran nasional pada tahun 2020, menjadi beban populasi.

“Selama ada cukup uang, pemerintah harus mampu menekan penyebaran Covid-19. Menanggapi pandemi Covid-19, “kata Syarief Hasan.

Syarief Hasan juga membutuhkan solusi dan strategi pemerintah untuk mencari mobilitas masyarakat tingkat tinggi. Strategi ini tidak hanya ekonomi tetapi juga higienis.” Ini sangat penting untuk memulihkan kesehatan dan keselamatan masyarakat . Akibatnya, rasa tidak aman di masyarakat dapat menyebabkan ketakutan yang berlebihan, kegelisahan, dan bahkan ketidakpercayaan terhadap publik pemerintah, dan pemerintah tidak mampu menekan peningkatan Covid-19. Dengan mengembalikan kepercayaan publik, masalah ini dapat diselesaikan bersama, “Syarief Hasan menyarankan. Para anggota Dewan Tinggi untuk Demokrasi menekankan bahwa pemerintah membuktikan kepada publik bahwa epidemi Covid-19 dapat diatasi. Sebaliknya, jumlah kasus harian meningkat, Orang-orang berteriak karena kekacauan ekonomi. “Pemerintah juga harus dengan tegas menerapkan standar baru dan manajemen pandemi Covid-19. Dia berkata.

“Sekarang, publik meminta pemerintah untuk merumuskan kebijakan baru, lebih strategis dan relevan untuk mengatasi peningkatan Covid-19 tanpa meningkatkan jumlah kasus dan mengadopsi kebijakan kontraproduktif. Di masa depan, jika korban Dengan semakin banyak makna, pemerintah tidak akan dapat mengatasi penyebaran Covid-19, yang berarti tidak dapat atau tidak dapat melindungi rakyatnya sebagaimana diamanatkan oleh Undang-Undang Dasar 1945. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

adu ayam online_s128.net_s1288