KASAD menyambut baik pelatihan dan sosialisasi negara-negara SOKSI untuk mempertahankan empat pilar MPR di Indonesia

Home / MPR RI / KASAD menyambut baik pelatihan dan sosialisasi negara-negara SOKSI untuk mempertahankan empat pilar MPR di Indonesia

Jakarta TRIBUNNEWS.COM-MPR Presiden Indonesia Bambang Soesatyo menyatakan sambutan hangatnya atas kerja sama antara Kepala Kepala Pertahanan Nasional Andika Perkasa dan Tentara Indonesia untuk mempromosikan empat pilar MPR RI Sosialisasi. Dan pelatihan pertahanan nasional untuk organisasi pemuda dan masyarakat (seperti SOKSI, FKPPI, Pemuda Pancasila, dll.).

Selain melindungi kedaulatan nasional dari ancaman serangan pribadi militer, TNI juga harus semakin menyadari ancaman kerusakan non-militer terhadap ideologi nasional.

“Selalu ingatkan dalam ingatan kita bahwa berbagai penyelidikan memperingatkan bahwa selain dari kontroversi berikut, banyak dari kita anak muda menghadapi radikalisme. Hasil selanjutnya adalah bahwa kita harus mengambil hasil penyelidikan Sebagai peringatan dini, sistem pendidikan kita harus disesuaikan untuk memastikan bahwa anak-anak Generasi Y dan Z jatuh cinta pada Pancasila dan NKRI. Ada MPR RI dan TNI. Sosialisasi empat pilar MPR RI dalam AD akan semakin memperkuat itu, “Bamsoet mengatakan pada hari Selasa (7/4/20) di kantor KSAD di Jakarta setelah bertemu dengan Kepala Staf Pertahanan Andika Perkasa: Karya-karya novel Saleh Hilabi dan pendiri utama Thomas Soko, Thomas Thomas Suyatno dan beberapa manajer Fatah Ramli dan Baladika dari Organisasi Ketenagakerjaan Independen Indonesia (SOKSI) menghadiri pertemuan bersama. Para pemuda dan orang-orang dari organisasi masyarakat juga telah menerima pelatihan militer dalam pertahanan dasar, disiplin dan pengetahuan, SOKSI juga berharap bahwa jajaran TNI akan menjadi sumber informasi untuk pelaksanaan sosialisasi sosialis. Keempat pilar MPR RI diimplementasikan di berbagai daerah, jiwa setiap warga negara. “Di antara berbagai masalah nasional dan negara, masalah ini tidak hanya terkait dengan perlindungan kedaulatan di negara ini untuk melawan serangan militer, TNI selalu berada di garis depan. Bagus dalam manajemen bencana. Secara alami, masyarakat kemanusiaan bertindak untuk melawan pandemi Covid-19. Bamsoet mengatakan: “Semangat cinta dan pertahanan negara yang dimiliki staf TNI harus diteruskan ke setiap generasi negara.”

Direktur FKPPI Badan Pertahanan Nasional dan Wakil Presiden Pemuda Pancasila mengatakan bahwa ada manajemen sumber daya nasional untuk pertahanan ( (PSDN) Keputusan No. 23 Tahun 2019, semakin memberikan setiap warga negara kemungkinan untuk berpartisipasi dalam pelatihan semi-militer dan menjadi elemen cadangan untuk memperkuat peran TNI. Pada saat yang sama, keberadaan undang-undang memberikan kesempatan kepada TNI untuk menyebarkan “virus” pertahanan nasional negara ini kepada generasi, khususnya generasi milenium. Termasuk kerja sama dengan SOKSI untuk menyiapkan cadangan. Di Korea Selatan yang telah didirikan dan memiliki pendapatan tinggi, setiap warga negara harus selalu melakukan dinas militer. Dari boy grup hingga aktor drama Korea, termasuk artis Korea terbaik yang dicintai oleh remaja Indonesia, mereka semua melakukan dinas militer. Di Indonesia, kami tidak mematuhi sistem wajib militer, tetapi ini tidak berarti bahwa kami memberikan peluang bagi orang-orang yang ingin diwariskan dari generasi ke generasi. Bamsoet menambahkan bahwa melalui sosialisasi empat pilar MPR RI dan penerapan undang-undang PSDN, sistem pertahanan itu adalah Bagian dari kekuasaan “TNI dapat lebih meningkatkan semangat nasionalis warga negara”.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

adu ayam online_s128.net_s1288