Selamatkan umat manusia, jaga ekonomi

Home / MPR RI / Selamatkan umat manusia, jaga ekonomi

TRIBUNNEWS.COM-Semua upaya dan upaya saat ini harus difokuskan pada penyelamatan mereka yang secara aktif terinfeksi Covid-19. Namun, ekonomi tidak boleh lumpuh. Karena itu, dalam pandemi virus Corona global, menjaga ekonomi juga merupakan tugas yang sangat strategis untuk memastikan bahwa setiap orang hidup besok.

Untuk menyelamatkan dan menyembuhkan semua pasien Covid-19, beban kerja harus terdiri dari dokter, perawat, atau dokter lain dalam komunitas sukarelawan. Kesediaan mereka untuk melakukan tugas kemanusiaan ini layak mendapat pujian tertinggi. Selain itu, tidak jarang kehidupan terancam. Setidaknya lima dokter meninggal. Bahkan di antara para perawat, mereka meninggal. Menurut laporan dari Jakarta, 50 pekerja medis telah terpapar virus Corona.

Di sisi lain, semua pemerintah daerah bekerja keras untuk mencegah penyebaran virus korona. Sayangnya, di beberapa daerah atau kota, pekerjaan pencegahan tidak mudah, karena mereka dihadapkan dengan kurangnya kesadaran akan urgensi warga untuk menjaga jarak atau jarak sosial dari yang lain. Karena itu, tindakan tegas institusi nasional atau regional untuk membubarkan massa benar.

Seperti tren nasional, dengan meningkatnya jumlah infeksi, penyebaran global coronavirus (nCoV-19) menjadi semakin mengkhawatirkan. Pada tengah malam pada hari Sabtu, 28 Maret, penyebaran nCoV-19 di negara ini telah mencakup 19 provinsi, dengan total 1.155 infeksi positif-positif, 102 kematian, dan 59 penyembuhan. Di bagian lain dunia, situasinya tampaknya lebih tegang. Sejak minggu lalu, pada 28 Maret 2020, Amerika Serikat telah menjadi negara dengan pasien Covid-19-positif, mencapai 102.396 pasien, 1.607 kematian dan 2.471 penyembuhan. Gubernur Andrew Cuomo dari Negara Bagian New York menggambarkan penyebaran coronavirus di wilayahnya lebih cepat daripada “kereta berkecepatan tinggi”. Irlandia telah menjadi negara terkunci berikutnya. Perdana Menteri Irlandia Leo Varadkar mengumumkan bahwa blokade telah dilaksanakan pada Sabtu (28/3) waktu setempat dan akan berlanjut hingga 12 April 2020. Italia masih menghadapi sejumlah besar kematian pasien Covid-19. Italia mencatat rekor jumlah kematian akibat Covid-19 pada hari Jumat (27/3), ketika 969 orang meninggal. Dari 86.498 kasus di Italia yang dianotasi pada hari itu, total 9.143 orang meninggal dan 10.950 pasien pulih. Di Inggris, setelah Pangeran Charles ditemukan positif terinfeksi, Perdana Menteri Boris Johnson mengikutinya.

Publik mendengarkan berita kemajuan para ahli di banyak negara untuk menemukan campuran obat atau vaksin yang dapat secara efektif menyembuhkan Covid-19 pasien. Namun, upaya atau hasil tes belum menunjukkan pandangan positif. Ditambah dengan kesulitan mencegah penyebaran virus ini, dunia sepertinya tidak tahu apa-apa tentang bagaimana memerangi virus corona. Hampir empat bulan setelah virus ditemukan di Wuhan, Cina, komunitas internasional bahkan belum menemukan metode atau strategi yang efektif untuk mencegah penyebaran virus.

Karena itu, semua anggota masyarakat Indonesia harus khawatir tentang potensi ancaman yang ditimbulkan oleh penyebaran wabah tanpa kecuali. Fakta telah membuktikan bahwa proses penyebaran epidemi ini sangat mudah. Karena proses penularannya mudah, semua orang didesak untuk berhati-hati, menjauh dari orang lain, tidak bertindak di tempat umum, dan berani pergi ke staf medis atau rumah sakit ketika mereka mengalami gejala masalah kesehatan. Mengikuti rekomendasi pemerintah sama pentingnya. Misalnya, saat ini, bekerja dan belajar di rumah sudah cukup. Dengan cara sederhana ini, percepatan penyebaran epidemi korona dapat dicegah. Terus lakukan itu, yaitu menjaga ekonomi berbagi. Pada prinsipnya, demi keselamatan semua, ekonomi tidak boleh lumpuh. Oleh karena itu, selama pandemi korona global saat ini, merawat ekonomi berbagi juga merupakan tugas yang sangat strategis.Hidup semua orang besok. Dunia menghadapi krisis multidimensi yang berpotensi. Akhir pekan lalu, Dana Moneter Internasional (IMF) memperingatkan bahwa pandemi korona telah berkembang menjadi krisis ekonomi dan keuangan global. Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional Kristalina Kiorgiva mengatakan bahwa banyak negara tiba-tiba memangkas aktivitas ekonomi, sehingga ekonomi global akan menyusut tahun ini. Karena efek gabungan dari krisis kesehatan, arus keluar modal asing yang besar dan harga komoditas yang lemah, negara-negara berkembang paling terpengaruh selama krisis. “Kita berada dalam situasi yang tidak pernah terjadi,” “Georgina mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pandemi kesehatan global telah menjadi krisis ekonomi dan keuangan. Pandemi korona telah mendorong banyak negara anggota IMF untuk mengambil langkah-langkah tidak konvensional untuk menyelamatkan nyawa warganya .— -Amerika Serikat dan China, dua raksasa ekonomi global juga berusaha memperbaiki kerugian pada Jumat (27/3 pekan lalu), Presiden AS Donald Trump menandatangani rencana stimulus ekonomi, nilai rencana stimulus mencapai 320.000 Rs. Crore, yang terbesar dalam sejarah Amerika Serikat. Bantuan tunai langsung (BLT) per orang adalah US $ 1 dan US $ 200, dan setiap anak menerima tambahan US $ 500. Hanya penduduk dengan pendapatan tahunan kurang dari US $ 75.000 yang memenuhi syarat untuk BLT ini. Pengangguran tiba-tiba meningkat Baru-baru ini, Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan bahwa 3,3 juta orang melamar tunjangan pengangguran.-Di Cina, ratusan pabrik di Wuhan dan beberapa kota lainnya telah ditutup. Menurut Bloomberg, Wuhan saja Setidaknya ada 515 industri di kota ini, terutama manufaktur.Ada 146 industri onderdil mobil, 68 perusahaan komputer, 47 industri peralatan listrik, 32 industri barang konsumen, dan 222 perusahaan di industri lain. Pada kuartal pertama, produktivitas manufaktur China akan turun 15%. Untuk mengatasi situasi ini, Otoritas Moneter China menghapus sistem keuangan China dengan biaya penanganan 1,2 triliun yuan pada Februari. Melalui suntikan ini, aliran bank-bank Cina Ini harus cukup dan menjaga stabilitas nilai tukar RMB, di samping itu, Cina akan menyediakan 300 miliar yuan dana berbunga rendah untuk mendukung pengembangan berkelanjutan dari perusahaan industri kecil dan menengah. Tinjauan langkah-langkah perbaikan Kerugian di sektor ekonomi masing-masing Ini tentu saja semua orang berharap bahwa raksasa ekonomi dalam dua tahap ini akan mengurangi krisis ekonomi yang mengancam dunia saat ini .. Pemerintah Indonesia juga telah menerapkan serangkaian rencana stimulus ekonomi untuk meminimalkan Kerusakan. Tidak ada yang bisa memastikan kapan pandemi korona global akan berakhir. Yang pasti, kerusakan pada sektor ekonomi sangat nyata dan berkelanjutan. Selain itu, Dana Moneter Internasional juga menunjukkan bahwa krisis ekonomi global juga tampaknya nyata. Dalam ekonomi global Dalam proses degradasi sektoral, tantangan utama yang dihadapi masing-masing negara (termasuk Indonesia) adalah untuk menentukan ketersediaan pangan pokok.Tidak ada yang mengharapkan sektor tanaman pangan akan mengalami kerusakan dari industri lain. Oleh karena itu, agar orang tidak khawatir dan panik, negara harus mengakui Kuantitas makanan pokok yang cukup selalu tersedia. Rantai pasokan juga harus cair, yang seharusnya tidak menjadi masalah. Selain itu, kegiatan produksi makanan dasar, seperti kegiatan budidaya padi, produktivitas sayuran nelayan harus dipertahankan. Pemerintah harus memberikan perhatian khusus pada sektor tanaman pangan yang wajar Jika perlu, pemerintah akan memberikan insentif kepada semua sub-sektor ekonomi yang secara langsung berkaitan dengan pasokan makanan dan kebutuhan dasar lainnya (Bambang Soesatyo, Ketua MPR Indonesia / Wakil Ketua Kamar Dagang dan Industri Indonesia)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

adu ayam online_s128.net_s1288